Tips dan Artikel

9 Dampak pada Driver dan Pengguna Akibat Grab Akuisisi Uber

2018 March 28 11:51

Transportasi online Uber dan Grab dipastikan sudah bergabung, dilansir dari Kumparan.com, Rabu (28/03/2017) Bahwa Uber telah sepakat untuk menjual unit bisnisnya di kawasan Asia Tenggara kepada pihak perusahaan Grab. 

Atas kesepakatan ini, Grab akan mengambil alih seluruh operasional dan aset-aset Uber di Kamboja, Indonesia, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam. Layanan Uber, yakni uberMotor dan empat jenis layanan mobil, uberPool, UberX, UberXL, dan UberBlack, serta layanan pengantaran makanan Uber Eats akan dilebur dengan layanan Grab.

Jika kamu masih bingung dengan perubahan ini, terlebih kamu adalah pengguna layanan Uber atau mitra pengemudi (driver) Uber, berikut daftar pertanyaan beserta jawabannya yang mungkin akan mencerahkanmu.

1. Apakah saya harus menghapus aplikasi Uber dan mengunduh Grab?

Tidak juga, loh sobiz, jangan terburu-buru diharapkan untuk tenang dulu 🙂

Aplikasi Uber akan tetap berjalan normal hingga 8 April 2018. Setelah itu, aplikasi ini tidak akan berfungsi di kawasan Asia Tenggara. Kamu tidak perlu terburu-buru untuk menghapusnya, tetapi sebaiknya kamu sudah mengunduh aplikasi Grab sebelum batas waktu terlewati.

2. Apakah data Uber saya akan ditransfer ke Grab?

Ya, informasi yang ada dalam aplikasi Uber kamu (selain informasi pembayaran) akan ditransfer ke Grab. Jika kamu belum pernah menggunakan Grab, maka perlu mendaftar dan membuat akun baru.

3. Apa yang akan terjadi pada akun Uber saya?

Setelah 8 April 2018, akun pengguna Uber akan tetap aktif dan aplikasi masih dapat digunakan di negara-negara di luar Asia Tenggara tempat Uber beroperasi.

4. Apakah Grab lebih murah atau lebih mahal daripada Uber?

Harganya akan tetap sama. Dalam situsnya Grab menuliskan bahwa tarif akan tetap dihitung berdasarkan jarak, dengan biaya tambahan tetap berlaku berdasarkan permintaan perjalanan dan ketersediaan armada pada waktu tertentu, kondisi macet dan estimasi waktu perjalanan sampai tujuan.

5. Bagaimana dengan nasib pengguna aplikasi Uber for Business? 

Grab menyatakan bahwa layanan Uber for Business bagi karyawan perusahaan lokal maupun global tidak akan bisa digunakan di Asia Tenggara setelah terjadinya transisi.

6. Apa yang akan terjadi pada mitra pengemudi Uber?

Pengemudi Uber dapat terus beroperasi seperti biasa selama dua minggu hingga 8 April 2018. Selanjutnya, mereka harus mendaftar untuk menjadi mitra pengemudi Grab dan diharapkan untuk mendaftar sesegera mungkin.

7. Bagaimana dengan rating bintang pengemudi Uber?

Informasi pengemudi Uber akan ditransfer ke Grab atas persetujuan. Mereka bisa masuk ke dalam aplikasi pengemudi Uber atau ke Uber.com untuk melihat sejarah transaksi secara lengkap.

8. Lalu bagaimana dengan insentif pengemudi?

Pengemudi Uber harus mengikuti skema penghargaan dan insentif yang ada di Grab.

9. Bagaimana dengan Uber Eats?

Layanan ini memang belum tersedia di Indonesia, namun sudah aktif digunakan di negera kawasan Asia Tenggara lain, seperti Malaysia dan Thailand dan Singapura. Namun Uber Eats akan dilebur dengan GrabFood yang sudah hadir di Indonesia dan Thailand.

Baca juga: Ternyata Ini 3 Rencana Besar Grab Setelah Akuisisi Uber 

Nah, buat sobiz pengguna atau driver ojek online saat ini sudah paham jelas kan ya apa saja dampak dan yang harus kamu lakukan?

Tetap gunakan ojek online agar waktu perjalanan kamu lebih efektif dan efisien ya. 😉 (akw)

(***)

Dapatkan informasi menarik lainnya dengan mendaftar DISINI.

 

Artikel Terkait

  • Tidak ada data

copyrights © 2018 MDMedia.   All rights reserved.